Menlu Jerman Kecam Serangan Rusia di Ukraina

oleh -
Menlu Jerman Kecam Serangan Rusia di Ukraina

Berlin | Realitas – Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Baerbock mengutuk keras serangan Rusia di Ukraina baru-baru ini dan meminta negara-negara Eropa untuk tidak menyerah dalam mendukung Kiev.

Baerbock mengatakan bahwa serangan udara sistematis yang dilancarkan Rusia terhadap fasilitas pasokan listrik, air, dan pemanas di Ukraina bertujuan menghilangkan mata pencaharian warga Ukraina.

Karena itu, dia menegaskan kembali dukungan kuat Jerman bagi Ukraina dalam melawan Rusia.

“Ini adalah serangan terhadap kemanusiaan. Seseorang tidak boleh membiarkan keraguan sekecil apa pun tentang dukungan teguh kita,” tutur Baerbock, seperti dilaporkan kantor berita Jerman, dpa.

BACA JUGA:   Asosiasi Jurnalis Kesultanan Oman Sampaikan Selamat HUT Ke-14 PPWI

Ia mengeluarkan pernyataan itu dalam konferensi pers bersama dengan Menlu Portugis Joao Gomes Cravinho di Lisabon, Portugal, pada Rabu (4/2).

Lebih lanjut, dia mendorong sesama negara Eropa untuk mempertahankan persatuan dalam mendukung Ukraina.

Dia mengingatkan bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin akan makin terdorong melancarkan aksinya di Ukraina jika dukungan bagi Ukraina terlihat memudar.

“Kita harus mempertahankan persatuan Eropa ini, yang membuat kita begitu kuat tahun lalu, di tahun baru ini, dan memperluasnya lebih jauh,” kata Baerbock.

BACA JUGA:   55 Orang Tewas Dalam Serangan Terbaru di Burkina Faso Utara

Dia mengajak negara-negara Eropa untuk bisa mendukung Ukraina dengan lebih baik dan bersama-sama melindungi rakyat serta infrastruktur sipil Ukraina, jika ingin perang “berakhir dengan kemenangan bagi Ukraina”.

Ketika ditanya apakah akan ada dukungan baru untuk pengiriman tank tempur modern Leopard 2 Jerman atau kendaraan tempur infanteri Jerman Marder, Baerbock menjawab bahwa pemberian bantuan senjata itu masih ditinjau lebih lanjut.

BACA JUGA:   Pabrik Semen Terima Pasokan Gas Dari Pertagas

Kanselir Jerman Olaf Scholz sejauh ini menolak untuk memasok tank tempur Leopard 2 dengan alasan bahwa tidak ada negara NATO (Pakta Pertahanan Atlantik  Utara) lain yang menyediakan tank semacam itu.

Dengan menggabungkan bantuan keuangan, bantuan kemanusiaan, dan pengiriman senjata, pemerintah Jerman telah mengirimkan 5,45 miliar euro (sekitar Rp90 triliun) langsung ke Ukraina tahun lalu.

Jerman juga telah menyalurkan tambahan bantuan sebesar 7,15 miliar euro (sekitar Rp118,1 triliun) untuk menyokong pendanaan prakarsa Uni Eropa untuk Ukraina.

Sumber: Anadolu

Tinggalkan Balasan

No More Posts Available.

No more pages to load.