Anggota DPRD Mengaku Khawatir Terhdap Situasi Hutan di Kotim

oleh -
Anggota DPRD Mengaku Khawatir Terhdap Situasi Hutan di Kotim
Anggota DPRD Kotim, Khozaini

Sampit | Realitas – Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Derah (DPRD) Kabupaten Kotawaringin Timur, Khozaini mengaku khawatir dengan kondisi hutan di Kabupaten Kotim yang semakin berkurang.

Hal itu bukan mustahil karena banyak faktor pemicunya seperti pembukaan untuk permukiman dan infrastruktur, pelepasan kawasan hutan untuk kegiatan ekonomi, illegal loging, kebakaran hingga pembukaan areal perkebunan.

BACA JUGA:   Angkutan Milik Perusahaan Jangan Parkir Sembarangan

Untuk itulah diperlukan kebijakan untuk mengamankan hutan yang masih tersisa agar jangan semakin menipis.

“Jika tidak kita pertahankan maka perlahan hutan kita akan habis dan ini akan berbahaya,” ujar Dewan Perwakilan Rakyat Derah Khozaini, Senin (7/3/2022).

Dampak dari menipisnya hutan sngat rawan adalah banjir dan itu sudah terjadi beberapa waktu lalu di wilayah Kecamatan Cempaga dan Cempaga Hulu.

BACA JUGA:   Dewan Akui Banyak Musrenbang Desa Tak Terealisasi

Banyak desa yang tenggelam akibat curah hujan tinggi, air tidak mampu diresap karena hutan yang tipis sehingga meluap ke pemukiman warga.

Aparat harus menindak tegas setiap pembukaan lahan yang dengan sengaja membabat hutan dan jangan ada lagi pembukaan lahan di areal kawasan hutan.

BACA JUGA:   Ketertinggalan Saat ini Sebagai Pembelajaran

“Pemerintah juga harus mendata berapa areal hutan yang dijadikan sebagai lahan perkebunan agar ini jadi bahan dan ditindaklanjuti oleh penegak hukum, karena dugaan kami banyak usaha perkebunan yang tidak berizin membabat kawasan hutan,” jelas Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Derah (DPRD) Kabupaten Kotawaringin Timur Khozaini kepada awak media. (*)

Tinggalkan Balasan

No More Posts Available.

No more pages to load.